Sumatera Utara Terbanyak Terjadi Pelanggaran Pemilu

WARTABANJAR.COM, JAKARTASumatera Utara (Sumut) menjadi daerah yang paling banyak masuk registrasi adanya pelanggaran Pemilu 2024.

Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI menyebut telah menetapkan sebanyak 347 kasus pelanggaran kampanye Pemilu 2024 di seluruh Indonesia.

Berdasarkan laporan data Bawaslu, sampai dengan 24 Januari 2024 tercatat telah menerima 848 laporan dan 388 temuan.
Sebanyak 323 laporan dan 329 temuan telah terregistrasi.

“Terdapat 347 pelanggaran, dan 226 bukan pelanggaran. Sementara itu 112 kasus masih dalam proses penanganan pelanggaran,” ujar Anggota Bawaslu RI Puadi saat dikonfirmasi, Kamis (25/1/2024).

Menurut data Bawaslu, terdapat beberapa jenis pelanggaran.

Baca juga: Densus 88 Tangkap 10 Terduga Teroris di Solo Raya Jateng

Mulai dari pelanggaran kode etik penyelenggara pemilu sebanyak 211 kasus, pelanggaran hukum lainnya sebanyak 70 kasus, pelanggaran administrasi 55 kasus, dan dugaan tindak pidana pemilu 14 kasus.

Adapun pelanggaran paling banyak dilakukan oleh Bawaslu Sumatera Utara dengan 39 kasus pelanggaran, dan 20 bukan pelanggaran.

Disusul Bawaslu Jawa Barat dengan 25 kasus adalah pelanggaran dan 20 kasus bukan pelanggaran.

Diberitakan sebelumnya, Ketua Bawaslu RI, Rahmat Bagja menyebut ada puluhan pelanggaran netralitas yang diduga dilakukan Aparatur Sipil Negara (ASN) dan Tentara Nasional Indonesia (TNI) selama tahapan pemilu.

Pernyataan itu disampaikan Rahmat Bagja usai rapat dengar pendapat dengan Komisi II DPR RI di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (17/1/2024) malam.

Baca Juga :   Anggota KKB Alenus Tabuni Dipindahkan ke Timika, Berikut Sederet Cacatan Kriminalnya

Baca Lebih Lengkapnya Instal dari Playstore WartaBanjar.com

BERITA LAINNYA

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU HARI INI