Inilah Maling Sandal Paling Viral Karena Yang Dicurinya Bukan Sandal Sembarangan

    WARTABANJAR.COM, MINESSOTA – Kalau ada maling sandal yang pernah berurursan dengan hukum ya Jerry Hal Saliterman (76) lah orangnya. Karena hanya gara-gara mencuri sandal saja dirinya harus menerima hukuman berat.

    Betapa tidak, sandal yang dicolong adalah sandal legendaris yang pernah dikenakan Judy Garland dalam “The Wizard of Oz. Sepasang sandal itu terbuat dari rubi yang membuatnya berurusan dengan hukum pada tahun 2005

    ” Sandal yang dikenakan Judy Garland dalam “The Wizard of Oz,” menurut dakwaan yang diumumkan pada hari Minggu (17/03/2024).

    Jerry yang berasal dari Crystal, Minnesota, itu didakwa melakukan pencurian karya seni besar dan merusak saksi. Dia tidak mengajukan pembelaan ketika hadir untuk pertama kalinya pada hari Jumat lalu di Pengadilan Distrik AS di St. Paul.

    Sandal tersebut dihiasi payet dan manik-manik kaca, yang dicuri dari Museum di kampung halaman mendiang aktor tersebut di Grand Rapids, Minnesota. Pencurian itu dilakukan hampir 20 tahun yang lalu dan keberadaannya tetap menjadi misteri sampai FBI menemukannya pada tahun 2018.

    Surat dakwaan mengatakan bahwa Saliterman mengetahui dari bulan Agustus 2005 hingga Juli 2018

    “menerima, menyembunyikan, dan membuang sebuah benda warisan budaya, khususnya sepasang ‘sandal ruby’ asli yang dikenakan oleh Judy Garland dalam film ‘The Wizard of Oz’ tahun 1939,”

    Dia mengancam akan melepaskan rekaman seks seorang wanita dan membawanya ke bawah jika wanita tersebut tidak tutup mulut mengenai sandal tersebut.

    Saliterman menggunakan kursi roda dan menggunakan oksigen tambahan selama sidang hari Jumat. Mesin oksigennya berdengung sepanjang sidang.

    Dan dia menggerakkan lututnya dengan gugup saat istirahat dalam persidangan. Dia menjawab dengan “ya,” ketika Hakim Hakim AS Elizabeth Cowan Wright bertanya apakah dia memahami tuduhan yang dikenakan terhadapnya, namun dia tidak mengatakan apa pun tentang tuduhan tersebut.

    Baca Juga :   Ribuan Warga Geruduk Gedung Parlemen Knesset Menuntut Pembubaran Pemerintah Israel Imbas Perang di Gaza

    Kasus ini tidak dibahas secara terbuka di pengadilan. Hakim memerintahkan pada hari Jumat agar dakwaan tersebut dibuka segelnya, namun baru diumumkan pada hari Minggu.

    Pengacara Saliterman, John Brink, mengatakan setelah sidang hari Jumat bahwa dia tidak bisa berkata banyak tentang kasus ini, namun.

    “Dia tidak bersalah. Dia tidak melakukan kesalahan apa pun.” katanya.

    Saliterman pun dibebaskan atas pengakuannya sendiri, menolak berkomentar seperti dikutip wartabanjar.com, kepada The Associated Press di luar gedung pengadilan.

    Pria yang mencuri sandal tersebut, Terry Jon Martin, mengaku bersalah pada bulan Oktober atas pencurian sebuah karya seni besar, mengaku menggunakan palu untuk menghancurkan kaca pintu museum dan etalase yang menurut pengacaranya adalah upaya untuk menarik sandal tersebut. off “satu skor terakhir” setelah berpaling dari kehidupan kriminal. Dia dijatuhi hukuman penjara pada bulan Januari karena kesehatannya yang buruk.

    Pengacara Martin mengatakan dalam dokumen pengadilan bahwa seorang rekan lama Martin yang memiliki koneksi dengan mafia mengatakan kepadanya bahwa sepatu tersebut harus dihias dengan perhiasan asli agar sesuai dengan nilai pertanggungan sebesar $1 juta.

    Martin, yang tinggal di dekat Grand Rapids, mengatakan pada sidang bulan Oktober bahwa dia berharap untuk mengambil batu rubi asli dari sepatu tersebut dan menjualnya. Namun seseorang yang menjual barang curian, yang dikenal sebagai pagar, memberi tahu dia bahwa batu rubi itu tidak asli, kata Martin. Jadi dia menyingkirkan sandal itu.

    Baca juga: Oatmeal Panggang Kue Wortel Cocok Sebagai Hidangan Penutup

    Pengacara pembela Dane DeKrey menulis dalam dokumen pengadilan bahwa mantan rekan Martin yang tidak diketahui identitasnya membujuknya untuk mencuri sandal itu sebagai “skor terakhir,” meskipun Martin tampaknya “akhirnya berhasil menenangkan” setelah menyelesaikan hukuman penjara terakhirnya hampir 10 tahun. lebih awal.

    “Tetapi kebiasaan lama sulit dihilangkan, dan pemikiran tentang ‘skor akhir’ membuatnya terjaga di malam hari,” tulis DeKrey.

    Baca Juga :   Bikin Heboh, Jubir Militer Israel Ini Sebut Hamas Tak Bisa Dilenyapkan

    Menurut memo DeKrey, Martin tidak tahu tentang makna budaya dari sandal ruby ​​​​dan belum pernah menonton “The Wizard of Oz.”

    Dokumen yang dibuka pada hari Minggu tidak menunjukkan bagaimana Martin dan Saliterman mungkin memiliki hubungan.
    Dalam musikal klasik tahun 1939, karakter Garland, Dorothy, harus mengklik tumit sandal rubinya tiga kali dan mengulangi, “Tidak ada tempat seperti rumah,” untuk kembali ke Kansas dari Oz. Dia mengenakan beberapa pasang selama pembuatan film, tetapi hanya empat pasang asli yang diketahui tersisa.

    FBI tidak pernah mengungkapkan secara pasti bagaimana mereka melacak sandal tersebut. Biro tersebut mengatakan seorang pria mendekati perusahaan asuransi tersebut pada tahun 2017 dan mengklaim bahwa dia dapat membantu memulihkannya tetapi meminta imbalan lebih dari $200.000 yang ditawarkan.

    Sandal itu ditemukan selama operasi FBI di Minneapolis pada tahun berikutnya. Jaksa federal memperkirakan nilai pasar sandal tersebut sekitar $3,5 juta.

    Kolektor memorabilia Hollywood Michael Shaw telah meminjamkan pasangan itu ke museum sebelum Martin mencurinya. Pasangan lainnya dipegang oleh Academy of Motion Picture Arts and Sciences, Smithsonian Museum of American History, dan seorang kolektor pribadi. Menurut John Kelsh, direktur pendiri museum, sandal tersebut dikembalikan kepada Shaw dan disimpan oleh rumah lelang yang berencana untuk menjualnya.

    Garland lahir sebagai Frances Gumm pada tahun 1922. Dia tinggal di Grand Rapids, sekitar 200 mil (320 kilometer) utara Minneapolis, sampai dia berusia 4 tahun, ketika keluarganya pindah ke Los Angeles. Dia meninggal pada tahun 1969. Museum Judy Garland, yang mencakup rumah tempat dia tinggal, mengatakan bahwa museum tersebut memiliki koleksi memorabilia Garland dan “Wizard of Oz” terbesar di dunia. (Sidik Purwoko)

    Editor: Sidik Purwoko

    Baca Lebih Lengkapnya Instal dari Playstore WartaBanjar.com

    BERITA LAINNYA

    TERBARU HARI INI