Sudah 76 Titik Beroperasi, Nelayan Rasakan Manfaat BBM Satu Harga Pertamina

WARTABANJAR.COM, JAKARTA – Pertamina sukses menuntaskan salah satu target penugasan Pemerintah tahun 2021 dengan mengoperasikan 76 titik lembaga penyalur BBM Satu Harga.

Penuntasan target pembangunan lembaga penyalur BBM di wilayah Tertinggal, Terdepan, Terluar (3T) pada 2021 tersebut sebagai bentuk komitmen dan tekad Pertamina untuk bekerja sebaik-baiknya dan profesional.

“Pada November ini, seluruh lembaga penyalur yang menjadi target perusahaan telah direalisasikan. Kami optimis hingga akhir tahun masih bisa menambah beberapa titik lagi di atas target,” tegas VP Corporate Communication Pertamina, Fajriyah Usman.

Lebih lanjut Fajriyah mengungkapkan bahwa pembangunan BBM Satu Harga bagian dari komitmen Pertamina mewujudkan keadilan energi serta ketahanan energi di wilayah yang selama ini sulit dijangkau.

Capaian seluruh titik lembaga penyalur ini tentu bukan hal yang mudah karena sepanjang tahun ini pandemi masih berlangsung dan kondisi geografis di wilayah yang menjadi target BBM 1 harga semakin menantang.

Namun Pertamina bisa memenuhi target penugasan Pemerintah sebelum tahun 2021 berakhir.

“Hal ini tidak terlepas dari dukungan Pemerintah dan koordinasi yang baik dari berbagai pihak mulai BPH Migas, Pemda terkait, Hiswana Migas hingga pengusaha SPBU,” jelas Fajriyah.

Dengan penambahan 76 titik ini, maka sejak program ini digulirkan pada tahun 2017 hingga saat ini, BBM 1 Harga telah menjangkau total 319 titik di wilayah 3 T (Terluar, Terdepan, Tertinggal).

Untuk pulau Sumatera 53 titik, Jawa dan Bali 5 titik, Nusa Tenggara 55 titik, Kalimantan 67 titik, Sulawesi 31 titik, Maluku 45 titik dan Papua 63 titik.

Upaya memperluas jangkauan BBM 1 Harga selama 5 tahun penugasan Pemerintah tersebut, kini telah memberikan manfaat bagi masyarakat di wilayah yang puluhan tahun membeli BBM dengan harga melambung.

Baca Juga :   Penutupan Kamis, Harga Emas Kembali Jatuh Akibat Tekanan Dolar AS

Dampak yang dirasakan masyarakat akses energi lebih dekat, anak sekolah dapat belajar di malam hari, dan ekonomi mulai tumbuh karena harga BBM tidak lagi semahal sebelumnya.

Hal ini dirasakan masyarakat di Teluk Tomini yang telah merdeka energi setelah Pertamina membangun BBM Satu Harga di Desa Wakai, Kecamatan Una-Una, Kabupaten Tojo Una-Una, sebuah kabupaten kepulauan yang terletak di tengah-tengah teluk Tomini.

Nelayan di wilayah ini, sebelumnya kesulitan BBM, kini bisa bebas melaut di teluk Tomini dan tidak kesulitan lagi mendapatkan BBM.

BBM Satu Harga juga telah mendukung sektor pariwisata yang menjadi unggulan wilayah ini.

“Dengan hadirnya BBM Satu Harga di daerah kami, secara otomatis sangat membantu masyarakat yang sebagian besar berprofesi sebagai nelayan,” ujar Bupati Tojo Una-Una Muhammad Lahay.

Harga BBM di Kepulauan Wakai dan Togean sebelumnya dibeli masyarakat nelayan dengan harga bervariatif.

SPBU terdekat berada di daratan Kota Ampana yang berjarak 2-3 jam menggunakan speed boat atau kapal cepat.

Hal ini mengakibatkan harga BBM di wilayah tersebut sebelumnya rata-rata Rp 15.000/liter.

“Kami akan terus mendukung upaya Pemerintah melayani masyarakat yang membutuhkan energi yang lebih mudah,murah dan terjangkau,” pungkas Fajriah. (edj/rls)

Editor: Erna Djedi

BERITA LAINNYA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img

TERBARU HARI INI